Minggu, 27 Juni 2010

Bakso Tenis

Di Indonesia kalo pengen bakso sih enak tinggal nyetop abang2 yg lewat atau tinggla pergi ke resto/warung yg kita suka, tinggal bayar beres deh. Tapi kalo disini....jangan berharap deh ada yg jualan apalagi yg lewat depan rumah. Pernah sih ada temen yg bilang ada bakso beku di toko asia...cuman kok aku ga gitu suka ya ma produk beku (kalo ga kepepet bener deh), selama masih bisa diusahain dibuat sendiri lebih baik buat sendiri toh. Jadi kan kita lebih tau apa yg kita makan, prosesnya dan yg penting kita jd belajar...that's the big point!

Ini percobaanku yg ke-3 dalam membuat bakso, membuatnya bener2 penuh semangat dan hati2...maklum 2 kali sebelumnya bikin bakso hasilnya kurang memuaskan (krn aku pecinta bakso, jd selalu berharap yg perfect:D). Setelah aku rasa berhasil buat adonan yg pas aku nantangin diri nyoba bikin bakso tenis alias bakso isi telur rebus...hahaha Sahnon yg baru pertama kali liat bakso gede gitu ga percaya kalo itu bakso, dia ngotot bilang itu bola..."kok bola nya dimasak bunda?:)"

Berhubung food processorku ga keren2 banget jadinya kalo ngegiling daging cuman sekali proses kurang lembut hasilnya, makanya harus digiling berkali-kali bahkan sampai 5 kali kalo ga salah...untungnya tuh mesin ga ngambek kepanasan. Oh iya...aku juga menyertakan fillet dada ayam dalam adonan, hasil diskusi dengan 'master bakso di youtube'...beliau memakai tambahan daging ayam untuk meningkatkan kekenyalan bakso...tapi beneran loh terbukti pas aku cobain.

Kenapa ya bakso yg ga kerendem air warnanya jd gelap?

Bahan:
1. 700 gr daging sapi (yg bagus bagian paha katanya)
2. 300 gr fillet dada ayam
3. 200 gr tepung kanji (jangan lebih dr ½ bagian adonan daging biar rasa daging tetep dominan)
4. 1 sdm baking powder
5. Gula pasir
6. Garam
7. Merica bubuk
8. 2 buah putih telur

Bumbu halus:
1. 3 siung bawang putih
2. 3 siung bawang putih (iris tipis lalu goreng)
3. 2 sdm bawang merah goreng

Kuah rebusan:
1. Air
2. Tulang2an atau iga
3. 1 buah bawang Bombay utuh
4. 2 siung bawang putih utuh
5. Garam

Cara membuat:
1. Giling daging+ayam bersamaan (sesuaikan dengan kapasitas FP, punyaku hanya mampu 300 gr). Tambahkan dengan sebagian bumbu halus (bagi bumbu halus sesuai jumlah bagian daging yg akan digiling…intinya giling daging+ayam+bumbu halus bersamaan biar meresep). Tamhbahkan juga garam dan gula (sesuai selera aja deh). Lakukan penggilingan sampai daging bener2 halus (di kasusku aku giling sampai 5 kali).
2. Taruh dalam baskom semua daging yg udah digiling, tambahkan putih telur, baking powder dan tepung kanji. Aduk rata pake tangan atau kalo FPnya kuat bisa diaduk pake FP aja…biar tangan ga pegel:)
3. Karena proses penggilingan yg lama dan berkali menyebabkan lemak daging pecah, simpan dulu adonan ditutup plastic wrap dlm kulkas kurang lebih 2 jam biar adonan solid kembali.
4. Siapkan air rebusan. Sebaiknya tidak sekedar air melainkan sarat rasa agar rasa dr bakso tidak keluar ke dalam air yg menyebabkan rasa bakso berkurang. Lupa persisnya tp ada hukum kimia yg mengatakan larutan jenuh akan lari ke larutan tidak jenuh utk menciptakan keseimbangan. Nah kalo kuah buat merebus baksonya dah gurih maka si bakso akan mempertahankan kandungan gurihnya…ah pusing aku berteori…intinya biar bakso tambah gurih aja!
5. Masak air sampai mendidih lalu kecilkan (jgn sampai mendidih lah pokoknya…yg penting panas).
6. Bentuk bulatan2 bakso dan cemplungkan ke dalam air panas (boleh bentuk pake gempalan tangan atau pake sendok atau pake buletan 2 tangan…yg gampang aja deh)
7. Biarkan hingga mengapung dan diamkan kurang lebih 5 menit untuk memastika isi dalamnya matang sempurna.
8. Untuk bakso tenis-->ambil adonan agak banyak, bentuk bulet kemudian penyetkan dan isi dengan telur rebus kemudian buletkan kembali sampai telur ketutup adonan.
9. Bakso yg sudah matang, dinginkan dan siap disajikan langsung, diolah lagi atau simpan di freezer buat stok.

2 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...